YouTube Sembunyikan Jumlah “Dislike” di Video

Foto: Ilustrasi jumlah dislike dalam sebuah video yang diunggah YouTube.(Cnet)

SMARTFMSURABAYA.com – Setelah diuji coba selama beberapa bulan, YouTube akhirnya resmi menerapkan kebijakan baru di platformnya.

Mengutip Kompas.com, YouTube kini menyembunyikan jumlah dislike (tidak suka/jempol ke bawah) dalam sebuah video. Hal itu disampaikan YouTube dalam blog resminya. Dengan berlakunya kebijakan ini, para penonton YouTube tak lagi bisa melihat angka jumlah dislike di sebuah video.

Meski demikian, bukan berarti tombol “dislike” juga ikut hilang sepenuhnya. Pengguna YouTube masih bisa melihat ikon dislike dan meng-kliknya, apabila mereka tidak suka dengan isi konten di dalam video yang sedang mereka tonton.

Selain itu, kreator konten atau pengunggah video juga tetap dapat melihat jumlah dislike yang ia terima melalui halaman YouTube Studio. Di sisi lain, jumlah likes (suka/jempol ke atas) masih tetap bisa dilihat oleh penonton dan juga di-klik dengan normal.

Menurut YouTube, kebijakan ini diterapkan untuk membuat kebiasaan menonton di platform tersebut berubah, sekaligus menciptakan ruang positif untuk kreator konten berekspresi dan berkreasi.

“Dalam masa uji coba, kami mendengar bahwa beberapa pengguna melihat jumlah dislike sebagai pertimbangan untuk menonton sebuah video,” jelas YouTube dalam sebuah pernyataan, dikutip KompasTekno dari Blog YouTube, Kamis (11/11/2021).

“Kami tahu beberapa pengguna mungkin tidak akan setuju dengan kebijakan ini, namun, kami percaya ini langkah yang tepat untuk platform YouTube,” imbuh YouTube.

Menurut YouTube, kebijakan terbaru terkait jumlah dislike ini bakal mulai diterapkan di platform mereka secara bertahap, mungkin ke beberapa pengguna di beberapa negara. Tidak disebutkan kapan pengguna YouTube di Indonesia akan kebagian. Sebelum YouTube, Instagram sudah lebih dulu menerapkan kebijakan serupa, namun, untuk jumlah likes.

Menurut pihak Instagram, hal itu bertujuan untuk mengurangi tingkat kecemasan dan komparasi sosial antara penggunanya, supaya tak sekadar berlomba atau adu banyak likes. Selain itu, jumlah likes juga disembunyikan supaya pengguna tidak terobsesi dengan angka metrik tersebut, yang konon dapat memengaruhi kesehatan mental.

Angka likes di Instagram sendiri sebenarnya tidak hilang sepenuhnya. Hitungan tersebut bisa disembunyikan secara privat dan pemilik akun masih bisa melihat jumlah likes yang didapat dalam sebuah postingan. [bud]

SmartFM Surabaya

SmartFM, sebuah jaringan radio Group of Kompas Gramedia, yang bersegmentasi business dan inspiration

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *