Jumlah UMKM Rambah Digital Tumbuh 105 Persen

Ilustrasi ecommerce indonesia

Smartfmsurabaya. Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Kemenkop UKM), Teten Masduki mencatat sudah ada 16,4 juta UMKM yang telah terintegrasi dengan pasar digital. Angka ini naik 105 persen dibandingkan periode tahun lalu.

“Saat ini ada 16,4 juta atau naik 105 persen UMKM yang terhubung ke digital,” kata Teten dalam launching Etalase Digital Produk UMKM Ber-SNI, Jakarta Selasa (30/11/2021).

Maraknya UMKM yang masuk pasar digital akan memudahkan pemerintah untuk mendorongnya masuk ke rantai pasok global. Sehingga diperlukan standarisasi produk dengan memberikan sertifikasi Standar Nasional Indonesia (SNI).

“SNI ini program utama kita untuk mendorong UMKM jadi bagian dari rantai pasok industri,” kata Menteri Teten.2 dari 2 halaman

Produk UMKM RI Kalah dengan Singapura, Malaysia dan Thailand

Langkah tersebut diambil karena survei yang dilakukan tahun 2018 lalu menunjukkan tantangan besar UMKM terletak pada daya saing produk. Produk UMKM Indonesia masih kalah dengan Singapura, Malaysia dan Thailand.

Maka dibutuhkan pengembangan, misalnya pada pengemasan produk agar bisa mendapatkan sertifikasi. Adanya sertifikasi ini juga bisa meningkatkan harga jual produk. Untuk itu sertifikasi SNI sangat berperan dan posisinya makin strategis.

“Di sini peran SNI akan makin strategis,” kata dia.

Selain itu selama pandemi Covid-19, dibutuhkan juga ragam inovasi dari pemerintah. Semisal dari kebijakan yang bisa mendorong agar produk-produk dalam negeri bisa tembus ke pasar global.

Salah satunya dengan aplikasi digital dan investasi berupa pelatihan kepada para pelaku usaha. Pelatihan berbasis teknologi seperti website bisnis yang terintegrasi dapat memberikan kesempatan bermitra dengan sesama pengusaha atau konsumen.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *